Unordered List

6/recent/ticker-posts
                           

Tambang Batu Bara Bawah Tanah Pertama di Indonesia Resmi Beroperasi, Hasilkan 20 Juta Ton Per Tahun.

 
KOTABARU, kontak24jam.Net - Peresmian tambang batu bara bawah tanah pertama di Indonesia ini digelar pada Senin (18/12/23) dihadiri oleh Dirjen Minerba Kementerian Energi Sumber Data Mineral, Bambang Suswantono.

Bambang mengatakan, tambang batu bara bawah tanah PT SDE mampu menghasilkan 20 juta ton batu bara setiap tahunnya.

"Berdasarkan dokumen Persetujuan Studi Kelayakan dan dokumen lingkungan, PT SDE memiliki kapasitas maksimum produksi batu bara mencapai 20 juta ton pertahun," ujar Bambang dalam keterangannya yang diterima, Senin. Dengan kemampuan produksinya yang cukup besar, PT SDE disebut Bambang sebagai pelopor pertambangan batu bara bawah tanah terbesar di Indonesia. "Ini menjadikan PT SDE sebagai perusahaan pertambangan batu bara terbesar di Indonesia yang memproduksi batubara dengan metode tambang bawah tanah," imbuhnya.

Bambang mengatakan, tambang batu bara bawah tanah PT SDE mampu menghasilkan 20 juta ton batu bara setiap tahunnya. Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+ "Berdasarkan dokumen Persetujuan Studi Kelayakan dan dokumen lingkungan, PT SDE memiliki kapasitas maksimum produksi batu bara mencapai 20 juta ton pertahun," ujar Bambang dalam keterangannya yang diterima, Senin. Dengan kemampuan produksinya yang cukup besar, PT SDE disebut Bambang sebagai pelopor pertambangan batu bara bawah tanah terbesar di Indonesia. "Ini menjadikan PT SDE sebagai perusahaan pertambangan batu bara terbesar di Indonesia yang memproduksi batubara dengan metode tambang bawah tanah," imbuhnya.

Selain menandai perubahan signifikan pada lanskap pertambangan nasional, tambang batu bara PT SDE juga disebut sangat penting bagi pertumbuhan ekonomi nasional dari sisi investasi. Menurut Deputi Bidang Pelayanan Penanaman Modal Kementerian Investasi Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Achmad Idrus.

investasi China Qinfa Group menjadi salah satu penopang target investasi nasional di tahun 2024. “Investasi PT SDE menjadi sangat penting untuk pertumbuhan ekonomi dan realisasi investasi. Target investasi kita untuk 2024 adalah 1.650 triliun dan investasi yang ditempatkan China Qinfa Group menjadi sangat penting," ujar Achmad Idrus menambahkan.

Sementara itu, Presiden Direktur PT SDE Xu Da menyampaikan apresiasi atas dukungan yang diterima dari berbagai lembaga pemerintah dalam memfasilitasi operasi komersial tambang PT SDE. “Kami sangat senang memperkenalkan perubahan paradigma dalam sektor pertambangan Indonesia dengan mengoperasikan tambang batu bara bawah tanah kami dengan teknologi terkini," ucap Xu Da. Xu menyebutkan jika investasi yang dilakukan pihaknya akan dilakukan berjenjang dengan nilai investasi awal sebesar USD 300 juta. Untuk itu, PT SDE, kata Xu, berkomitmen meningkatkan dan memberikan dampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi baik lokal maupun nasional. "Dengan total investasi sebesar USD 300 juta yang dikeluarkan dari tahap konstruksi di tahun 2021 hingga saat ini serta investasi yang akan terus ditempatkan di masa mendatang, PT SDE tidak hanya berkontribusi terhadap pertumbuhan sektor pertambangan Indonesia, namun juga memberikan dampak positif terhadap perekonomian negara," pungkas Xu. Areal tambang bawah tanah yang dikelola PT SDE diperkirakan memiliki cadangan batubara sebesar 293 metrik ton dan sumber daya batu bara sebesar 589 metrik ton.

Tambang ini dirancang dengan kapasitas produksi hingga 20 juta ton per tahun batu bara sehingga mampu memberikan kontribusi besar terhadap sektor energi Indonesia dengan perkiraan umur tambang selama 15 tahun. Tambang ini juga disebut lebih ramah lingkungan karena tidak beroperasi di permukaan tanah

Posting Komentar

0 Komentar