Unordered List

6/recent/ticker-posts
                           

Seminar KPK-RI Dalam Hari Korupsi Sedunia Di Hadiri Wabub. Kotabaru Andi Rudi Latif.

 
KOTABARU . Kontak24jam.com -  Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI menggelar acara seminar nasional penguatan transparansi dan akuntabilitas pengadaan barang dan jasa di Gedung Mahligai Pancasila Banjarmasin Kalimantan Selatan, Kamis (2/12/21).

Seminar tersebut, dalam rangka memperingati Hari Anti Korupsi Sedunia tahun 2021. dihadiri Wakil Bupati Kotabaru Andi Rudi Latif.

Ditemui  Awak media Kontak24jam.com usai acara, Andi Rudi Latif mengatakan, seminar barang dan jasa yang dilaksanakan oleh KPK RI sangatlah penting.

Menurutnya, Seminar ini merupakan upaya sebagai pencegahan korupsi, Manajemen yang baik sangat diperlukan dalam mengelola pengadaan barang dan jasa, sehingga pembangunan dapat terlaksana dengan baik.


"Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah, perlu diiringi dengan sistem & manajemen yang baik, termasuk SDM Pejabat  fungsional pengadaan barang/jasa yang Berkualitas Profesional, Berkarkarater Integritas. 

Terimakasih kepada LKPP RI & KPK RI yang secara terus-menerus memberikan asistensi, pendampingan, dan pembinaan pengadaan barang/jasa kepada pemerintah Kabupaten/kota khususnya di Kalimantan Selatan."
ujarnya.

Sebelumnya, Gubernur Kalimantan Selatan H Sahbirin Noor dalam sambutannya mengucapkan terimakasih kepada KPK RI, yang selama ini banyak memberikan arahan, dan masukan untuk mewujudkan bebas korupsi, dalam penyelenggaraan pemerintahan di provinsi Kalimantan Selatan, khusunya berkaitan dengan pengadaan barang dan jasa.

Dijelaskannya, sejak tahun 2020, biro pengadaan barang dan jasa Sekretariat Daerah Provinsi Kalimantan Selatan, sebagai unit kerja pengadaan barang/jasa Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan sudah dapat mencapai kematangan pada level 3 (proaktif), sesuai target LKPP dan Stranas PK Komisi Pemberantasan Korupsi Republik Indonesia.

Saat ini, lanjutnya, unit kerja PBJ Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan, sudah memiliki 21 orang pejabat fungsional pengelola pengadaan barang/jasa (JF PBJ), dari 30 orang yang diperlukan berdasarkan perhitungan analisis beban kerja. 

Yang artinya, unit kerja Pemprov Kalsel mampu memenuhi 70 persen kebutuhan SDM JF PBJ dalam mengelola pengadaan barang dan jasa.

“Target LKPP untuk pemenuhan jabatan fungsional pengelola PBJ  minimal 60 persen, maka kami telah melampaui target,”ujarnya.

Seminar ini juga diikuti oleh Gubernur Kalimantan Barat, Gubernur Kalimantan Tengah, Gubernur Jawa Tengah, Gubernur Jawa Timur Dan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta.

Serta Bupati dan Walikota se-Kalimantan Selatan beserta para pejabat di lingkungan Pemerintah Provinsi Dan Kabupaten/Kota Se Kalimantan Selatan. 





Penulis : Shintia 

Posting Komentar

0 Komentar