Unordered List

6/recent/ticker-posts
                           

Gugatan PMH Mantan Karyawan Terhadap PT Buma Ditolak Majelis Hakim

KONTAK24JAM.COM - Tanah Bumbu,

Sejak menerima gugatan dari Sdr. Demon, kami sangat menyayangkan hal ini harus dibawa ke Ranah Hukum, padahal sebelumnya kami telah bersepakat dan mengakhiri hubungan kerja dengan baik sesuai yang diatur dalam Undang Undang Ketenaga kerjaan, Ujar Amanda selaku Industrial Relation, Manajemen (PT.Buma)

Amanda juga  menambahkan "bahwa, gugatan terhadap kami manajemen  PT. BUMA ini diajukan karena pihak Demon Oktavian Sukmawan yang merasa tidak terima terhadap hasil tes urin yang dinyatakan positive amphetamine dan metaphetamin setelah terlibat dalam kecelakaan kerja di lokasi tambang, hingga akhirnya dilakukan Pemutusan Hubungan Kerja

Gugatan Perbuatan Melawan Hukum yang diajukan mantan karyawan PT. BUMA, Demon Oktavian Sukmawan akhirnya diputus oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Batulicin pada Selasa (04/05/21).

Dalam putusannya, Majelis Hakim berpendapat bahwa tidak menemukan adanya suatu kesalahan yang menimbulkan perbuatan melawan hukum oleh Tergugat (PT. BUMA), baik itu melanggar hukum hak subjektif Penggugat (Demon Oktavian Sukmawan) maupun bertentangan dengan kewajiban hukum Tergugat

Lebih lanjut dalam putusan yang dibacakan oleh Majelis Hakim dalam persidangan yang terbuka untuk umum tersebut berpendapat, Penggugat tidak berhasil membuktikan dalil gugatannya, sehingga gugatan Penggugat haruslah ditolak seluruhnya. Dengan demikian, terhadap surat bukti dan saksi yang telah diajukan oleh Penggugat haruslah dikesampingkan, karena dianggap tidak relevan untuk dipertimbangkan

Menyikapi hasil putusan Majelis Hakim tersebut, Pihak PT. BUMA melalui Industrial Relation, Amanda mengucapkan terima kasih kepada Majelis Hakim, yang telah menangani perkara dan memberikan putusan yang adil.

Sementara pihak Kuasa Hukum Demon Oktavian Sukmawan, Agus Rismalian Noor SH kepada media mengungkapkan pihaknya akan mengajukan banding.

“Gugatan kami ditolak, rekovensi perusahaan juga ditolak. Kami berencana akan mengajukan banding,” sebutnya, Ujar Agus. 

Posting Komentar

0 Komentar